AS Khawatir Dengan KUHP Baru Indonesia

311

Someone is unhappy with our new KUHP..

It was United States
Yep, minggu kemarin, Menlu AS Antony Blinken bilang bahwa AS is quite worried soal Undang-Undang Nomor 1 tahun 2023 alias Kitab Undang-Undang Hukum Pidana aka KUHP yang beberapa waktu lalu disahkn Presiden Joko Widodo. Bahkan, Mister Blinken sampai nelpon Bu Menlu Retno Marsudi, guys.
 
WHAT? Tell me. 
Jadi, ceritanya kan Menlu AS Antony Blinken lagi telfonan nih sama Bu Menlu Retno Marsudi. Tapi tenang, bukan lagi sleep call, kok.. Awalnya mereka ngebahas berbagai isu sih dalam pembicaraan telfon tersebut. Mulai dari dukungan keketuaan Indonesia di ASEAN 2023, bahas soal Asean Outlook on Indo Pacific, dan masih banyak lagi. Tapi, satu hal yang jadi perhatian adalah gara-gara Blinken juga bilang kalo AS tuh agak agak khawatir sama KUHP yang baru. Tapi, nggak disebutin sih pasal mana aja yang bikin AS khawatir itu..
 
Not really the first time.. 
Ternyata, ini bukan kali pertama AS protes soal KUHP yang baru disahkan Desember 2022 lalu. Sebelumnya, empat senator AS juga sempet ngirim surat ke Presiden Jokowi yang isinya protes soal KUHP baru ini. Mereka adalah Edward Markey, Tammy Baldwin, Tammy Duckworth dan Corry Booker, which is semuanya politikus Partai Demokrat. Kalo di dalam surat ini, dijelasin banget tuh pasal apa aja yang bikin mereka sampe protes. Mulai dari soal kebebasan pers, hubungan seksual di luar nikah, soal penggunaan kontrasepsi dan aborsi, sampe perluasan UU soal penodaan agama.
 
As well as the Ambassador.. 
Nggak sampe di situ aja, Duta Besar AS untuk Indonesia Sung Kim juga ikut kasih statement soal KUHP baru ini. Bahkan, dia sampe khawatir kalo pasal-pasal yang terlalu mengenai ranah privat atau moralitas, bikin investor asing kabur alias nggak mau lagi investasi di Indonesia. Kalo menurut Pak Kim sih, mengkriminalkan keputusan pribadi individu bakal berpengaruh besar dalam keputusan banyak perusahaan buat mutusin kalo mereka bakal investasi di Indonesia apa enggak.
 
There’s another one who’s unhappy about all this thing.. 
Uni Eropa. Kalo Dubes Uni Eropa Vincent Piket sih bilang bahwa pihaknya masih terus mempelajari KUHP yang baru. Beliau juga menegaskan bahwa dia nggak pengen warganya kena dampak yang nggak adil akibat KUHP ini. Kalo yang bikin khawatir Uni Eropa sih ada beberapa, termasuk pasal kebebasan berekspresi sampe pasal moral kayak seks di luar nikah dan kohabitasi alias kumpul kebo. Soalnya, satu hal yang juga jadi perhatiannya adalah kalo warganya mulai jadi ragu-ragu buat liburan di Indonesia.
 
Ternyata PBB juga lumayan prihatin, nih.. 
Bukan cuma AS sama Uni Eropa nih yang khawatir soal UU KUHP yang baru ini. Ternyata, PBB sebelumnya juga sempet mengecam dan udah menegur pemerintah RI karena dinilai bertentangan sama kebebasan dan HAM. Ada 7 pasal yang diprotes sama PBB, which is
Advertisement
 soal ancaman kriminalisasi pers, diskriminasi terhadap kelompok LGBT, hak kesehatan seksual which is termasuk aborsi dan kontrasepsi, hak privasi soal hubungan seks di luar nikah dan aturan tinggal bareng, hak beragama, kebebasan berpendapat dan berkekspresi sama pasal yang melarang paham selain Pancasila, which is komunis.

Tell me something about KUHP.. 
Despite all controversiesKUHP ini udah disahkan sama DPR RI pada 6 Desember 2022 kemarin. UU KUHP ini resmi mengganti KUHP Hindia Belanda yang udah dipake selama ratusan tahun. For more details, UU KUHP ini terdiri dari 37 bab dan terdiri dari 624 pasal. Sebenernya, walaupun udah disahkan, UU ini masih bakal ngelewatin masa transisi selama tiga tahun sejak pengesahannya sebelum nantinya bakal resmi berlaku penuh pada 2025. Tapi guys, jangankan setelah disahkan, sejak proses pembahasan revisi sampe pengesahannya, UU ini terus aja menuai banyak protes dari masyarakat. Kalo menurut Aliansi Nasional Reformasi KUHP, ada lebih dari 14 isu yang jadi masalah terutama soal kebebasan berpendapat dan berekspresi.

 
So, is it really needed? 
Kalo kata Wamenkumham Eddy O.S Hiariej sih bilang ada tiga poin utama yang jadi alasan kenapa KUHP ini bener-bener diperlukan. Pertama, since it’s been too long. Pak Eddy bilang bahwa KUHP yang selama ini dipake itu disusun sejak tahun 1800, which means udah 222 tahun. Intinya sih, udah jadul banget lah pokoknya. Makanya perlu adanya modernisasi. Terus poin kedua, KUHP baru harus berorientasi sama hukum pidana modern. Dan yang ketiga, untuk menjamin kepastian hukum.
 
Anything else? 
Btw speaking of KUHP terbaru, di media sosial tuh netizen rame banget nyangkut pautin aturan KUHP baru ini sama vonisnya Ferdy Sambo beberapa waktu lalu. Iya, di Pasal 100 Ayat (1) KUHP disebutkan tervonis hukuman mati tuh bakal dikasih masa percobaan selama 10 tahun, termasuk di Ayat (4), hukuman mati itu bisa berubah jadi hukuman penjara seumur hidup. Bahkan KUHP yang baru diduga disahkan buat meloloskan FS dari pidana mati, guys. Nah, merespons hal ini, Menteri Hukum dan HAM, Yasonna Laoly menegaskan kalau isu itu nggak bener sama sekali. KUHP baru udah dirancang jauh sebelum kasusnya Sambo. Menko Polhukam Mahfud MD juga menegaskan for one more timee kalau KUHP baru ini berlaku start from tiga tahun dari sekarang, guys. Dan perubahannya harus melalui vonis hakim. Di-case nya Sambo, vonis itu nggak ada.
 
Jadi clear yah bapak-bapak ibu-ibu…..
Advertisement