Raja Malaysia Perpanjang Masa Pemilu

30

It’s not only your relationship that has no ending..

It’s also Malaysian Election. 
Jadi, pemilu di Malaysia akhir pekan lalu ternyata masih belom bisa ngehasilin pemerintahan baru. Bahkan, Raja sampe hands on dan meminta koalisi buat nyetor nama calon perdana Menteri.

Tell me more. 
Jadi Sabtu lalu, lebih dari 21 juta warga Malaysia yang eligible to vote itu menggunakan hak suaranya untuk memilih perdana menteri baru, guys. Namun ternyata hasilnya buntu banget gara-gara nggak ada partai politik atau koalisi yang bisa berhasil sampe ke ambang batas perolehan kursi parlemen. Kalo menurut konstitusi Malaysia, buat bikin pemerintahan, partai atau koalisi perlu 112 dari total 222 kursi. Nah, pemegang suara terbanyak lah yang berhak buat ngasih nama calon PM ke Raja Malaysia.

Then? 
Di pemilu kali ini, Koalisi Pakatan Harapan (PH) yang dipimpin sama Anwar Ibrahim berhasil menangin suara terbanyak yaitu 82 kursi. Kalo aliasinya Muhyiddin Yassin, Perikatan Nasional dapet 73 kursi. Setelah digabung-gabung koalisi, kursi yang didapet sama aliansi Muhyiddin sebanyak 101 kursi. Tapi, itu masih belum bisa mencapai ambang batasnya.

Jadi buntu dong? 
Nah iya, makanya Raja Malaysia Al Sultan Abdullah Ri’ayatuddin Al Mustafa Billah awalnya kasih perintah ke pemimpin parpol dan koalisi buat nyerahin nama calon PM sampe Senin (21/11). Tapi, gara-gara belom ada koalisi yang terbentuk sampe Senin siang, raja akhirnya memperpanjang penyerahan nama calon PM sampe Selasa (22/11).

OMG…
Dengan kondisi ini, kondisi politik Malaysia jadi memanas lagi karena Anwar sama Muhyiddin kan otomatis berlomba buat ngumpulin dukungan demi bisa dapet mayoritas suara di parlemen. Akhirnya, koalisi Anwar ketemu sama petinggi koalisi Barisan Nasional (BN). Ketua BN, Ahmad Zahid Amidi juga dateng katanya waktu itu. Terus di sisi lain, Muhyiddin juga mepet salah satu partai terbesar di koalisi BN, yaitu partai Organisasi Kebangsaan Melayu Bersatu (UMNO). Nah, siapa yang bisa membentuk koalisi sampe ke ambang suara tadi, dialah yang jadi PM.

Anything else? 
Yah, intinya sih Sultan Abdullah udah bilang ke masyarakat Malaysia buat tetep sabar dan tenang. Sementara doi bakal segera ngumumin keputusannya. Raja juga minta ke masyarakat di sana buat terima apapun hasil keputusannya nanti.