Pertemuan KTT ASEAN di Phnom Penh, Kamboja

22

When Joko Widodo is busy with a number of summits….

Including ASEAN Summit.
Jadi, sebelum jadi tuan rumah buat KTT G20, Presiden Joko Widodo dan para pemimpin ASEAN baru aja selesai ngadain pertemuan KTT ASEAN di Phnom Penh, Kamboja. Banyak isu yang dibahas di sana, guys. Mulai dari keanggotaan Timor Leste sampai the one and only… Myanmar.

Background please.. 
Yep, Jadi baru aja nih, Presiden Jokowi selesai menghadiri KTT ASEAN di Kamboja pada 10-13 November 2022 lalu. Di KTT kali ini, ada beberapa hal yang jadi main topic yang dibahas sama ASEAN leaders ini, guys. Mereka pun berembug dan menyampaikan pandangannya terkait ASEAN tuh gimana mulai dari isu sosial, kesehatan, sampai politik,

Gimme all the details…
Ditemenin Menteri Luar Negeri, Bu Retno Marsudi, di situ Presiden Joko Widodo ngungkapin banyak poin dari Indonesia sih di depan para pemimpin ASEAN. Yang pertama soal Myanmar. Pak Jokowi bilang kalo Indonesia kecewa banget soal kondisi di Myanmar yang tiap hari makin buruk aja gara-gara adanya kudeta oleh junta militer. Padahal, implementasi five-point consensus yang digagas sama ASEAN tuh tujuannya buat meredam situasi panas di sana, tapi ends up nggak ngehasilin apa-apa.

Five points.
. Apa?
5 Points of Consensus. Jadi as we all know kudeta Myanmar tuh kan udah berlangsung dari awal tahun 2021 kemarin kan. Nah, nggak lama setelah itu, which was di April, negara-negara ASEAN tuh meeting di Jakarta barengan sama pemimpin junta Myanmar-nya juga,yang diwakili oleh Jenderal Min Aung Hlaing. Dalam Consensus itu, terdapat lima hal yang mereka sepakati: Kekerasan di Myanmar yang harus dihentikan, adanya dialog antara semua pihak, adanya bantuan kemanusiaan dari ASEAN, terus ada utusan khusus yang ditunjuk dan melakukan kunjungan buat melindungi masyarakat di sana. Cuman yha gitu, Bu Retno bilangnya sampai saat ini belum ada itikad baik dari militer Myanmar buat menjalankan Five Points Consensus tadi. Jadi sekalipun ASEAN-nya udah menggebu-gebu tapi Myanmar-nya ogah-ogahan, yha tetep nggak ada progres dong. “It takes two to tango,” kalau kata Bu Retno.

Terus, bahas apa lagi? 
Selain bahas soal Myanmar,  para pemimpin ASEAN juga kasih status observer buat Timor Leste. It means bahwa negara itu jadi negara anggota ke-11 di ASEAN. Ini artinya juga, kalo Timor Leste boleh berpartisipasi di berbagai pertemuan ASEAN. Ya itu sih poin utamanya di KTT ASEAN kemarin. Tapi yang jelas, banyak pertemuan bilateral juga yang diikutin sama Pak Jokowi. Mulai dari pemimpin negara sampe CEO CEO penting, yang pastinya juga bakal kasih impact buat Indonesia dan ASEAN ke depan.

Anything else?
Meski kzl banget sama Myanmar yang terus terusan melanggar konsensus ASEAN dan berbagai upaya perdamaian yang diupayakan the other members, Pak Jokowi tetap ngingetin supaya situasi di Myanmar jangan sampe ngeganggu kerja ASEAN ke depan.