Jokowi Pertimbangkan Untuk Impor Minyak

22

Who’s got his last option?

Presiden Jokowi.
Yup, President Jokowi (might be) having his last option, even if it means kalau Indonesia harus impor minyak dari berbagai negara, termasuk Rusia. Hal ini tentu jadi pertimbangannya di tengah lonjakan harga minyak global.
 
Go on…
As you guys know, harga minyak dunia kan sekarang lagi gila-gilanya ya. Itu juga yang berdampak ke naiknya berbagai bahan pangan, naiknya harga BBM belum lama ini, sampe harga tarif ojol hiks 🙁 (sobat Ojol mana suaranya??). Nah, Presiden Jokowi bilang kalo dia lagi pertimbangin buat impor minyak dari negara yang punya minyak dengan harga yang lebih murah. Dalam keterangannya, Pak Jokowi bilang bahwa dirinya lagi memantau semua opsi, termasuk mengimpor minyak dari negara yang menjualnya dengan harga yang lebih murah. Jeng jeeeeng….
 
Tell me more!
Sebenernya, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif alias Menparekraf Sandiaga Uno sih udah bilang kalo Rusia udah nawarin Indonesia buat beli minyak dengan harga yang lebih murah 30 persen dari harga pasar internasional. Who doesn’t love cheap stuff? Eits, maksudnya bukan barang murahan kok.. Maksudnya ya kan kalo bisa dapet harga murah, pasti berdampak juga ke harga pangan dan lainnya. But then, pertimbangan utamanya ya tetep negeri Paman Sam alias Amerika Serikat yang sensi abis sama Rusia. Whether you like it or not, setiap pengiriman dolar AS kan harus dikontrol sama AS, jadi beberapa pihak masih ragu karena takut diembargo sama AS.
 
What else? 
Ternyata pertimbangannya nggak sampe disitu aja sih.. It’s not as easy as it looks.. Masih banyak risiko lain yang bikin Indonesia harus pertimbangin bener-bener soal impor minyak dari Rusia ini. Adapun risiko-risiko ini kalo menurut Direktur Center of Economics and Law Studies (CELIOS) Bhima Yudhistira adalah: Pertama, perang Rusia-Ukraina yang masih berlangsung tantunya dikhawatirkan bisa bikin Eropa dan AS ngurangin impornya dari Indonesia. Maklum lah, udah keburu sensi tsaaaay, kan Eropa dan AS udah jatohin banyak banget sanksi ekonomi ke Rusia setelah invasi ke Ukraina. Apalagi, kalo negara-negara itu nemuin kalo bahan baku dari barang-barang yang mereka beli dari Indonesia mengandung minyak Rusia, misalnya. Hmmm, langsung deh dapet cap dilarang..
 
Terus…
Kedua, penurunan investasi. Nggak cuma impor, Eropa dan AS bisa aja ngurangin investasinya di Indonesia, lho. Soalnya kan dua negara ini yang paling banyak jatohin sanksi buat Rusia. Jadi bisa aja siapapun yang temenan sama Rusia dimusuhin juga, including Indonesia. Terus ketiga, dampak dari kedua risiko tersebut pastinya ya bakal menyebabkan gangguan pertumbuhan ekonomi. Kalo ekspor dan investasi udah keganggu, udah pasti bakal ngefek juga ke pertumbuhan ekonomi nasional.
 
Anything Else? 
Sebenernya, masalah import or not to import oil from Russia ini pasti punya pro-kontra, sih. Ada yang bilang juga kalo saat ini tuh situasinya udah mendesak, jadi ya keputusan beli minyak dari Rusia udah paling bener deh. Di sisi lain, Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Abra Talattov bilang kalo itu sih tinggal gimana pinter-pinternya Indonesia aja buat ngomong sama Amerika soal masalah ini.
 
So, we’ll see…