Makanan Masyarakat Adat Tidak Kalah Enak Dengan Restoran

47

Now, let’s talk about the paradise nearby….

Aka Indonesian dish.
Yep. Surga banget nggak sih kalau ketemu makanan Indonesia tuh. Dari rendang, soto ayam, nasi goreng, kalau udah di depan mata, duh kalap deh pokoknya. Terus kamu tahu kan, selain si tiga ini, makanan Indonesia tuh jauhhh lebih beragam dan udah dinikmatin sama masyarakat kita di berbagai wilayah di Indonesia sejak jaman dahulu kala.

Which
 group of masyarakat are we talking here?
Everybody, you meet them before: Masyarakat adat. Yep.  Kita butuh makan, masyarakat adat juga butuh makan. Kita makannya nasi, masyarakat adat juga makan nasi. Bedanya adalah, since mereka tinggal dekat dengan alam, jadi masyarakat adat tuh pinter banget memanfaatkan berbagai sumber daya alam di sekitar kayak rempah-rempah, kayu bambu, dan berbagai tanaman plus hewan buat dijadikan bahan makanan, guys.

Okayy…
Terus, yang harus kamu tahu adalah, makanannya masyarakat adat ini beneran enaq banget sampe mau meninggal, gengs. *Hiperbola banget, bukan? WKWKWK. But on a serious note, makanan hasil olahan dari masyarakat adat di Indonesia tuh boleh diadu sama yang ada di restoran favorit kamu. Apalagi kalau kamu mau punya efforts lebih buat datang ke sana dan dimasakin langsung sama mereka, the OG experience-nya bakalan kerasa deh. But for now, let us bikin u ngiler dengan makanan masyarakat adat yang wajib kamu cobain, shall we?

Yes pls. Gimme some inspiration for lunch
You got it. Kita mulai dari main course dari barat Indonesia, tepatnya Sumatera Utara. Di sana, ada satu kelompok masyarakat namanya masyarakat adat Manggusta yang terkenal sama olahan Ikan Arsik-nya. Iya, kalau kamu pernah cobain Ikan Arsik ini, kamu pasti ngeh kan kalau rempah yang dipake di masakan ini tuh rich banget dan mostly rempahnya cuman bisa ditemukan di Dataran Toba aja, guys. Kayak Andaliman aka merica batak, Asam Cikala, sampai Lokio aka bawang Batak. Selain itu, ikan Arsik ini punya value yang tinggi buat masyarakat adat di sana, guys. Secara dia disajikannya kalau ada upacara adat, kalau anak mau ngerantau, plus nikahan juga. Tapi yha dia tetep bisa sih dimakan sehari-hari, cuman maknanya beda aja.

I see….
Masih ngomongin ikan, ada juga olahan ikan lain dari masyarakat adat Toraja di Sulawesi Selatan, guys, namanya Bale Tollo’ PamarasanWhat makes this food special adalah dia tuh pake bumbu hitam spesial khas Toraja yang asalnya dari rempah-rempah di buah Pangi. Kamu harus tahu nih, guys. Pohon Pangi itu banyak manfaatnya lo buat tubuh. Kayak bisa cegah anemia, ningkatin daya tahan tubuh, sama mencegah asam urat, stroke, sampai kolestrol. Bumbu rempah tadi terus dicampur sama Pamarasan aka rawon, Kebayang nggak betapa rich rasanya pas masuk ke mulut?

Ok w ngiler….
Hang on there. Kita masih punya beberapa yang bisa bikin kamu pengen buru-buru jam makan siang EHEHEHE. Kamu pernah denger Pacri nanas, nggak? Well, nanas tuh kan biasanya dimakan langsung gitu yah atau nggak dijadiin rujak. Nah kalau buat masyarakat Melayu, nanas is  beyond that *Nggak dijadiin rumah juga si ygy. Buat masyarakat Melayu di Deli Serdang, Sumatera Utara, terus di Riau, sama sebagian di Kalimantan, nanas tuh bisa dimasak pake rempah-rempah dan turns out jadi satu masakan yang gurih, asem, manis, pedes, lengkap deh. Lebih lengkap lagi kalo makannya sama nasi (Tetep, Indonesians are being Indonesians).

Enough. We need some dessert now.
Sure. It’s time for some dessert, ya’ll! Namanya Kue Cimpa. Balik lagi ke masyarakat adat Manggusta di Sumatera Utara, Kue Cimpa ini biasa ditemukan di upacara adat, acara nikahan, waktu orang lagi pada musyawarah, sampai kalau ada yang meninggal makannya juga Kue Cimpa ini. In case you need some context, kue cimpa ini dibuatnya dari tepung ketan, terus ada gula merahnya gitu, guys. Dan cara bikinnya macem-macem, ada yang digoreng, ada yang dicampur aja nggak dimasak, sama ada yang dikukus pake daun pisang.

I see. Now wrap it up…
Gimana, guys? Sudah ngilerkah kalian semua? Sudah mulai berhitung berapa jam lagi sampai ke jam makan siang? Wkwkwkw. But on top of that, jadi makin cinta nggak sih kamu sama Indonesia? Secara makanan Indonesia apalagi yang OG made from masyarakat adat tuh emang nggak ada yang ngalahin deh. Kalau kamu mau nyobain, kepoin dulu masyarakat adatnya di sini. Sip?