Sri Lanka Mengalami Kelangkaan Kebutuhan Pokok

78

Who needs some financial help?

Sri Lanka
Due to economic crisis. Iya guys, parah banget deh. Karena krisis ekonomi yang berkepanjangan dan makin parah di negaranya, Sri Lanka tengah mengalami berbagai kelangkaan kebutuhan pokok. Mulai dari makanan, obat-obatan, sampe listrik juga dimatiin bergiliran di negara tersebut karena makin langkanya pasokan yang ada.
 
Geez…
Nah karena kondisi ini, masyarakat jadi mengalami kekurangan bahan pokok yang akut, hingga ke sektor energi, dan obat-obatan juga. Karena itulah minggu lalu, pemerintah mereka udah keliling-keliling tu guys ke berbagai organisasi internasional hingga negara tetangga, kayak plz plz banget kasih kita bantuan buat bayar utang dan belanja kebutuhan pokok…
 
Hold on, how did we get here?
Ok, jadi gini ceritanya. As we all know Sri Lanka tuh sekarang lagi mengalami krisis ekonomi yang parah banget, dan yang paling parah since negara itu merdeka di tahun 1948 lalu.
 
Tapi kenapa bisa krisisnya banget sih?
Menurut report-nya Asian Development Bank (ADB), sebenernya ada banyak faktor yang berkontribusi atas krisis ini, di antaranya adalah pengeluaran yang lebih banyak daripada penghasilan. Jadi Sri Lanka tuh diketahui pengeluaran nasionalnya lebih gede daripada pendapatan nasional, terus produksi ekonominya juga ngga cukup buat nutup kebutuhan. Hal ini diperparah dengan potongan pajak yang diberlakukan oleh presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa, buat berbagai entitas ekonomi di negaranya. Nah udah mah produktifitas ga cukup, pemasukan dari pajak dikit, eh kena Covid-19 pula…
 
I see…
Nah ditambah lagi, Sri Lanka itu ekonominya tergantung banget sama sektor pariwisata, jadi kena banget kan guys sama pandemi ini. Udah deh akhirnya mereka terus-terusan pinjem uang ke berbagai lembaga internasional maupun negara tetangga, tapi missed the payment mulu, aka ga dibayar secara on time. To date, utang luar negeri Sri Lanka udah mencapai USD$ 35 Miliar, dan pemerintahnya udah confirmed belum ada duit buat bayar. Makanya, kalo ga bisa bayar terus, negara tetangganya India itu terancam bangkrut.
 
OMG…
Nah karena itulah selain tengah berupaya meredam protes di dalam negeri yang makin parah, pemerintah sana juga lagi keliling ke banyak organisasi dan negara untuk meminta bantuan. So far, Sri Lanka bakal menerima US$ 300juta sampai US$600 juta selama empat bulan ke depan dari World Bank, yang duitnya bakalan dipake buat beli obat-obatan dan barang crucial lainnya. Terus, ada juga dana penyelamatan dari International Monetary Fund aka IMF, tapi masih belum fix since pembicaraan antara Sri Lanka sama IMF juga masih proses dan bakalan makan lebih banyak waktu, jadi yha mereka nunggu aja gitu.
 
Negara lain ada bantu nggak?
Ada dong. Negara tetangga mereka, India, udah acc untuk ngasih bantuan sebesar US$500 juta buat orang-orang Sri Lanka beli bahan bakar, plus tambahan US$1 miliar lagi tapi sampai sekarang masih dalam tahap negosiasi. Selain India, China juga udah di-approach sama pemerintah Sri Lanka buat ikutan bantu juga. Hasilnya, China berencana untuk ngasi emergency humanitarian aid,  berupa US$31 juta terus 5 ribu ton beras, obat-obatan, dan bahan mentah lainnya. Hal ini dikonfirmasi oleh Jubir Kemenlu China, Wang Wenbin yang bilang pihaknya bakalan kasih the best of their capabilities buat bantu Sri Lanka supaya ekonomi mereka cepetan bangkit dan masyarakatnya bisa balik ke kehidupan normalnya.
 
Nice. Now tell me about the protests.
Ok. Jadi sampai sekarang demonstrasi di Sri Lanka masih happening dan masih parah banget, gengs. Aksi protesnya malah makin menyebar ke berbagai daerah di sana. Terus, makin banyak juga korban yang berjatuhan. Di hari Selasa minggu lalu misalnya, ada satu orang yang dinyatakan tewas setelah sebelumnya polisi menembakkan peluru ke kerumuman massa yang melakukan protes atas kenaikan harga BBM. Sementara itu, ada 13 orang lainnya luka-luka dan dilarikan ke rumah sakit. Adapun protesnya itu berfokus ke Presiden Gotabaya Rajapaksa yang dituntut mundur dari jabatannya karena dinilai udah nggak bisa menangani krisis ekonomi ini guys.
 
Aish. Anything else I should know?
Fyi Sri Lanka bisa ngalamin krisis ekonomi kayak gini tuh salah satu penyebabnya kan yha utang negara mereka yang menggembung banget yah. Nah, hal ini kemudian bikin mikir, “Jangan-jangan Indonesia bakalan kayak gini juga lagi. Minyak ogreng aja udah bikin pusing, hiks.” Nah, terkait hal ini, Menteri Keuangan RI Sri Mulyani bilangnya keadaan Indonesia sama Sri Lanka tuh beda juah gengs. Bu Ani bilangnya keadaan APBN kita sekarang tuh kuat banget, jadi walaupun Indonesia banyak utang (EHEHE), kondisi kas kita masih cukup banget buat nutupin itu utang.