Rekap Awal Ramadhan 2022

67

Here’s your 2022 early Ramadan recap!

Tell me the updates.
Yep, whether you started fasting on Saturday or Sunday, yang pasti sekarang kamu udah puasa. Ya kan? Ya kaaan? Nah karena baru mulai, it is worth knowing apa ajasi hal-hal yang perlu kamu tahu ada update apa aja si soal Bulan Ramadan tahun ini. Yep, selain soal bukber gabole sambil ngobrol guys.
 
Cus….
Ok. First of all, Kementerian Agama udah menetapkan kalau 1 Ramadan itu jatuh di hari Minggu kemarin. Meaning, sebagian besar umat Islam memulai puasanya pada hari Minggu kemarin. Adapun penetapan 1 Ramadan 1443 H itu dilakukan oleh Kementerian Agama barengan sama pihak-pihak terkait kayak ormas Islam PBNU dan Muhammadiyah, terus ada juga tim dari LAPAN, BRIN, BMKG, dan duta besar negara sahabat. Penetapannya sendiri dilakukan dengan ngeliat posisi hilal di 101 lokasi di 34 provinsi di Indonesia. Nah akhirnya, hari Sabtu kemarin digelarlah Sidang Isbat yang dipimpin langsung oleh Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas.
 
Terus terus?
Terus, dari keterangannya Pak Yaqut, dari 101 titik lokasi, nggak ada satu pun yang udah ngeliat hilal, guys. Berangkat dari hal itulah, akhirnya ditetapkan bahwa 1 Ramadan mulainya di hari Minggu. Sementara Muhammadiyah tetap mulai puasanya di hari Sabtu, selisih 1 hari sama pemerintah. Keputusan ini diambil berdasarkan hasil Hisab aka metode penghitungan. Jadi sebenernya ini cuma beda di metode-nya aja guys, di mana kalo NU ngeliatnya pake posisi bulan (hilal), maka Muhammadiyah pake penghitungan tanggalan secara matematis. Either way keduanya legit dan gpp banget.
 
Got it. Lanjut.
Nah setelah ditentukan waktunya, mulai deh umat Muslim menjalankan ibadah puasa, yang diawali oleh salat tarawih pada malamnya. Di Masjid Istiqlal, kegiatan salat tarawih pertama dilakukan pada Sabtu malam kemarin, dengan jumlah kapasitas jamaah yang dibatasi. Dari total kapasitas 250 ribu orang, jemaah yang boleh salat on the spot hanya 100 ribu orang aja, demi menghindari penumpukan saat keluar masjid. Menurut Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar, dari kapasitas 100 ribu itu, pada malam pertama tarawih hanya terisi 30ribuan aja, tapi diperkirakan jumlah ini bakal terus bertambah di malam-malam selanjutnya.
 
What about this Covid thing?
About that. Jadi memasuki tahun ketiga Ramadan bersama pandemi, kondisi tahun ini bisa dibilang much better dibanding dua tahun belakangan ini guys. Selain karena jumlah kasus menurun dan wabahnya udah pretty much terkendali, tingkatan vaksinasi juga udah terus bertambah, hingga berbagai kebijakan pembatasan sosial udah mulai longgar. Misalnya, salat udah boleh deket-deketan lagi, dan bukber juga udah diperbolehkan, tapi gapake ngobrol.
 
Jadi udah gaada aturan pembatasan banget ni?
Ya engga juga dong. PPKM tetep ada guys, dan di saat bulan Ramadan, aturannya juga menyesuaikan sama level di daerah masing-masing. Kayak misalnya di daerah yang udah level 1, kapasitas fasilitas publik kayak masjid udah bisa 100%, terus kalau di level 2 jadinya 75%, dan kalau di level 3 maka cuma boleh di 50%. Hal ini tertuang dalam Surat Edarannya Menteri Agama dan udah disesuaikan sama Inmendagri. Sampai saat ini, Jakarta dan daerah aglomerasi Jabodetabek masih tercatat di Level 2.
 
Selain Jakarta?
Meanwhile di Surabaya, PPKM-nya udah ada di level 1 guys, jadi warga udah boleh banget menggelar buka puasa bersama selama bulan Ramadan ini dengan kapasitas maksimal. Kepala Satpol PP Surabaya, Eddy Christijanto bilangnya bukber bisa diadain di cafe atau restoran dengan kapasitas 75 sampai 100%, tergantung jenis cafe atau restorannya. Salat Tarawih berjamaah di masjid juga udah bisa 100%, plus bagi takjil dan SOTR aka sahur on the road udah bisa dilakukan dengan berbagai ketentuan. Yha misalnya, bagi takjilnya ke panti asuhan terus SOTR-nya di masjid aja, gitu.
 
Ngomongin takjil… emang harga pangan aman nih?
Nah iya soal ini juga. Pak Jokowi tuh baru-baru ini dalam kunjungan kerjanya ke Magelang dan Purworejo, Jawa Tengah, nyempetin buat sidak ke pasar rakyat setempat buat ngecek pasokan barang dan harga pangan di situ menjelang bulan puasa. Nah, dari sidak itu, diketahui emang pasokan barangnya tuh ada dan mencukupi. Cuma jangan sampai naik aja harganya. Itu juga yang dia perintahkan ke para jajarannya, buat mencegah kenaikan harga barang.
 
Got it. Anything else I should know?
Dari keterangannya Presiden Jokowi, kondisi Covid di Indonesia sekarang tuh udah bagus banget kalau dibandingkan sama bulan Ramadan di dua tahun sebelumnya. Itu juga yang bikin Pak Jokowi ngebolehin warga untuk melakukan salat tarawih berjamaah di masjid. Asalkan tetap taat prokes aja katanya. Selain itu, Pak Jokowi juga menyampaikan Marhaban Yaa Ramadan. Semoga di bulan Ramadan ini ibadah seluruh umat muslim bisa dilancarkan, dimudahkan, dan diterima oleh Allah SWT.