Indonesia Bersiap Untuk Covid-19 Beralih Dari Pandemi Ke Endemi

60

Who’s getting closer to the endemic stage?

Us, Indonesians.
Iya guys, Indonesia sekarang lagi siap-siap dan beres-beres buat prepare buat beralih dari pandemi ke endemi dalam hal Covid-19. Meski begitu, Pak Presiden tetep ngingetin kita supaya plz banget jangan buru-buru.
 
Woho tell me everything. 
Sure. Jadi again and again, give a round of applause to all medical workers as well as berbagai pihak yang terlibat (including youbecause tahun ini, kondisi Covid-19 di Indonesia is much much better than the last two yearsguys. Nah dengan kondisi kayak gitu, di mana kasus harian udah jauh berkurang, rumah sakit udah ga kewalahan lagi, dan penularannya yang semakin sedikit bikin kita semua jadi bersiap buat beralih dari status pandemi ke endemi. Artinya, saat ini kita lagi ada dalam masa transisi gengs.
 
Nice…
Yep. Kata Pak Jokowi, masa transisi ini bakalan berlangsung selama enam bulan. Nah setelah enam bulan, baru bisa dipastiin tuh bisa nggak Covid-19 di Indonesia berubah status dari pandemi jadi endemi. Terus, Pak Jokowi juga bilang kalau dalam masa transisi, dia nggak mau ada perubahan yang signifikan dari yang sebelumnya karena masa transisi ini juga harus dilakukan secara hati-hati. Pak Jokowi bilang kalo di indoor, masker harus tetep dipake, dan berbagai tahapan lainnya. Jadi intinya nggak usah buru-buru lah.
 
Tapi emang yakin bakalan works itu?
Nah soal itu, Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia aka PB IDI, Muhammad Adib Khumaidi bilangnya sebenarnya bisa aja itu masa transisi bahkan dimulai setelah Lebaran. TAPIIII, jangan ada lonjakan kasus Covid-19 lagi dong, pasca libur Lebaran, katanya gitu. Ngeliat banyak warga +62 yang udah divaksinasi lengkap bahkan sampai tahap lanjutan aka booster, sampai akhirnya pemerintah juga ngebolehin mudik tahun ini, maka transisi road to endemi ini bakal diliat dari gimana keadaan abis Lebaran nanti ketika masyarakat udah balik Mudik.
 
I see….
Masih dari keterangan dr. Adib, beliau menegaskan bahwa pihaknya nggak bisa memastikan kalau penularan Covid-19 ini bisa benar-benar beres. Karena potensi kenaikan kasus tuh masih ada banget, gengs. Makanya dari IDI sendiri juga udah prepare antisipasi lonjakan kasus Covid-19 dengan nyediain berbagai alat kesehatan, fasilitas kesehatan aka faskes dan tenaga-tenaga kesehatan aka nakes yang siaga. Sing penting taat prokes aja, guys.
 
Okay noted. Anyone else saying anything?
Hal yang sama juga disampaikan oleh Menko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy. Momentum mudik lebaran tuh jadi kayak taruhan ini Indonesia udah bisa belum masuk ke tahap endemi atau nggak. Kalau udah dibolehin mudik dan kasus nggak naik, yha kitanya juga lebih pede mau jadiin Covid-19 sebagai endemi, gitu kata Pak Muh. Terus, bukan cuman itu, kalau nggak ada kasus yang naik, Indonesia bisa lebih pede dan siap buat jadi tuan rumahnya G20 yang bakal mendatangkan pemimpin-pemimpin 20 negara tajir dan otw tajir itu November besok.
 
Got it. Anything else?
Fyi kalau dari WHO sendiri bilangnya Covid-19 ini masih jauh banget dari endemi, gengs. Bahkan, Direktur Program Kedaruratan Kesehatan WHO Michael Ryan bilangnya bahwa walaupun kasusnya udah melandai jauh, bukan berarti bisa langsung berubah jadi endemi. Gitu katanya.