Elon Musk Resmi Beli Twitter Seharga US$44 M / Rp 634 T

30

Who’s singing “I want it, I got it”?

Elon Musk.
Yoi guys, gabutnya orang kaya mah beda yah. Dari yang awalnya cuma sambat di Twitter, “Twitter kok gini banget ya. Kita butuh platform baru gasi?” Eh, kemarin banget nih, Elon Musk, orang paling tajir di dunia itu baru aja mengumumkan kalau dia udah resmi beli Twitter seharga US$44miliar, atau setara Rp 634 Triliun.
 
Ngapain beli deh? Kan bikin Twitter gratis…
…. baiqla. Anyway guys, kayak kamu beli takjil buat buka puasa, kalo Elon Musk belinya Twitter. Yha secara doi orang paling tajir sedunia ya kan… Jadi emang awalnya tuh Elon sempat ngumumin bahwa dia udah beli saham Twitter seharga US$ 3 Miliar dan dapatlah itu saham sebesar 9,2%. Dari situ, jadilah Elon Musk sebagai pemegang saham terbesar di Twitter guys, yang basically udah legit jadi bos barunya Twitter. Doi juga di-invite untuk masuk ke Board of Directors-nya Twitter, tapi tawaran itu ditolak. Ternyata eh ternyataa…..
 
Ternyata apa?
Ternyata jadi pemegang saham terbesar aja nggak cukup nih buat Elon. Dia mau memiliki Twitter seutuhnya guys, dan gamau berbagi dengan shareholders yang lain. In his words ke para pemegang saham: Gue beli ajani semua saham Twitter dengan harga satuan US$54,20, karena gue adalah orang yang paling tepat untuk meng-unlock potensinya Twitter. Tapi kalo ditolak, gue akan mempertimbangkan ulang posisi gue sebagai pemegang saham di sini…
 
WOW. 
Iya makanya. Akhirnya Senin kemarin, Twitter setuju untuk “jual diri” ke Elon Musk dengan harga sekitar US$44 miliar, dan langsung deal. Sah! Dengan keputusan ini, maka Twitter yang sebelumnya public company kini berubah jadi private company, secara owner-nya cuma si Mr. Elon aja. Terus saat ini, perusahaan lagi dalam masa transisi dan kesepakatan tadi bakalan mulai berlaku by the end of the year.
 
I see. Anything would change?
Sejauh ini, masih belum bisa dipastikan apa aja yang bakal berubah dari Twitter di bawah kepemimpinan Elon Musk, guys. Tapi, sejak doi ngode-ngode mau beli saham Twitter waktu itu, udah ada hilalnya juga nih apa aja yang bakal dilakukan sama Elon sebagai big boss-nya Twitter. Yang paling kentara adalah terkait freedom of speech yang dia permasalahin juga tempo hari, di mana menurutnya, Twitter couldn’t do enough buat kasih jaminan freedom of speech ke netizen.
 
Lanjut…
Lanjut, dia juga mau balikin trust netizen ke Twitter dengan bikin algoritma baru pakai open source. Terus juga dia bakal memunculkan fitur authentication ke setiap pengguna, dan bikin fitur-fitur baru yang bikin Twitter jadi lebih bagus. Salah satunya yang paling heboh adalah fitur “edit button”, di mana kalo kamu nge-tweet terus ada typo maka kamu tinggal edit aja twitnya. Gausah diapus terus bikin tweet ulang. Nah, Elon rencananya mau nyediain fitur edit biar lebih sat set sat set dan nggak ribet, gengs. Hal ini juga udah di-request sama netizen di mana 74% dari mereka pengen banget ada tombol edit itu.
 
OK. Anything else?
Well, sejak diluncurkan pada Maret 2006 dengan 217 juta pengguna harian, kondisi finansialnya Twitter tuh jauh di bawah temen-temennya sesama media sosial kayak TikTok atau Facebook, guys. Bahkan, sejak 2017 kemarin, Twitter udah ada di fase “financial darkness” dengan total kerugian US$221 juta di tahun 2021. Salah satu alasannya adalah karena nggak ada investor yang mau masuk ke Twitter sebelum saham perusahaan tersebut dibeli sama Elon Musk. Now, let’s see apakah Elon bisa putarbalikin keadaan atau nggak yah.