Bukber Diperbolehkan Tahun Ini Dengan Syarat

42

When you’re soooo ready to welcome Ramadan…

Are you excitedddd?
Nah, if you are as excited as we are, we have an update that will probably get you more excited, yaitu: Kamu udah boleh bukber gengs!!
 
Yeayyy!
Yep, setelah dua kali Ramadan kita diimbau untuk ngga kumpul-kumpul apalagi bukber gara-gara pandemi, mulai tahun ini udah boleh. However, ada terms and conditions-nya di mana bukbernya ga boleh ngobrol.
 
HAH GIMANA? 
Yes. You read it rightSince Ramadan will be started this weekend banget nih, wacana Bukber aka Buka Puasa Bersama bareng temen SD, SMP, SMA, kuliah, sampai temen kantor tentunya udah mulai bermunculan dong. Wacana doang tuh di grup, “Eh bukber yuk.” Tapi, sampai malam takbiran nggak ada lagi kelanjutannya,. EHEHEHE. Anyway seiring angka kasus Covid yang udah semakin melandai, PPKM juga udah semakin dilonggarkan, mulai tahun ini wacana bukber-mu bisa jadi kenyataan guys, tapi…
 
Tapi apa?
Ya tapi bukbernya comes with a twist, yaitu kita nggak dibolehin ngobrol pas lagi makan. Terus, kalau kamu udah selesai makan dan minum, harus balik pakai masker lagi. Aturan ini merupakan aturan turunan dari aturan bukber yang lain, which is tetap taat prokes. Hal ini disampaikan langsung oleh Jubir Satgas Covid-19, Wiku Adisasmito kemarin, yang bilang momen puasa tahun ini tuh kita-kita udah bisa ngelakuin banyak hal kayak sebelum pandemi menyerang. Tapi yha itu tadi, tetap taat prokes dan jaga kebersihan aja, gengs.
 
Okay… 
Nah tapi kalau kamu part of Aparatur Sipil Negara aka ASN aka PNS, kamu nggak dibolehin menggelar bukber sama sekali. Hal ini disampaikan langsung oleh Presiden Jokowi di channel YouTube Sekretariat Presiden. Keputusan Pak Jokowi ini lalu diamini sama bawahan-bawahannya di level daerah. Kayak Wali Kota Blitar misalnya, yang mendukung statement Pak Jokowi dengan bilang kalau aturan bahwa ASN nggak boleh ngadain bukber tuh udah bener, karena hal ini tentunya bisa menekan angka kasus penularan Covid-19 yang sekarang udah makin membaik. Jadi yha plz nurut aja gitu.
 
I see… 
Speaking of prokes di bulan Ramadan, hal yang sama juga disampaikan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Uno. Dalam statement kemarin, Pak Sandi menyebut bahwa pandemi belum berakhir, dan kementeriannya bakal segera merilis surat edaran soal aturan bukber. Selain itu, secara pada Ramadan kali ini kasus Covid-19 nya udah jauh membaik, maka Kemenparekraf lagi nyiapin berbagai kegiatan nih, gengs. Salah satunya ada Festival Ramadan di Masjid Istiqlal. Ada juga Festival Azan yang bakal diselenggarakan sepanjang Bulan Ramadan.
 
Ih seruuu. Tapi tetep ada PPKM gasi pas puasa?
Nah soal itu, Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat aka PPKM selama bulan Ramadan masih bakal diterapkan, sesuai sama yang udah disampaikan oleh Kementerian Kesehatan tempo hari. Menko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan aka PMK, Muhadjir Effendy juga menyebut bahwa kegiatan di bulan puasa tahun ini kayak bukber dan salat tarawih bisa dilaksanakan based on level PPKM di masing-masing daerah. Kalau di Level 3, meaning kapasitasnya cuma boleh maksimal 50%, terus kalau di level 2 dan 1, maksimal 75%.
 
Got It. Did anyone say anything? 
Yep. Masih ngomongin prokes di Bulan Ramadan, Sekretaris Umum dari PP Muhammadiyah, Abdul Mu’ti bilangnya meskipun kondisi Covid udah agak mendingan, tapi kita teteup kudu taat prokes, guys. Bukber udah boleh, salat tarawih udah boleh, itikaf aka berdiam di masjid udah boleh, tapi teteup perlu dibatasi jumlah peserta dan waktunya. Biar orang-orang nggak kebablasan dan pandemi tetap bisa terkendali.
 
Sip. Anything else I should know?
Fyi nggak cuma di Indonesia, di Saudi Arabia, Kementerian Islamic Affairs setempat udah ngeluarin guidelines buat orang-orang yang mau ngadain bukber di Masjidil Haram dan Masjid Madinah. Disebutkan kalau ada organisasi atau geng-gengan individu yang mau ngadain bukber di dua masjid itu, mereka harus ngajuin dulu ke kementerian, tunggu di-approve, terus baru deh dapat izinnya. Mereka juga harus mematuhi prokes, dan nggak boleh berlebihan nyiapin makanannya biar nggak mubazir ceunah.