Sisi Gelap Dalam Tahanan

195

When you’ve been talking so much about privileges…

Di penjara juga ada, guys.
 
EH?
Iya. Belakangan ini orang-orang dibuat gemez geram dan speechless karena informasi yang beredar tentang lapas-lapas  yang bisa request alas tidur, akses handphone, bahkan kamar pribadi… Asalkan bayar.
 
Itu bukannya udah cerita lama ya?
Emang iya. Tapi kali ini informasinya heboh lagi gara-gara ada mantan napi di Lapas Cipinang Kelas I Jakarta Timur berinisial WC yang speak up dan nge-spill semua dark side yang ada di dalam tahanan.
 
Woww spill the tea.
Ok. Gini, kita mulai dari jumlah napi yang ada di Lapas Cipinang yang sekarang totalnya ada 3.206 orang, padahal kapasitasnya sendiri maksimal cuman buat 880 napi. Kebayang gak tuh gimana seseknya. Buat tidur aja pasti susah yekan Nah makanya, dari ceritanya WC, nggak semua napi tuh kalau tidur pakai alas, guys.
 
Lah terus?
Kalau misalnya mereka mau pakai  kardus buat alas tidur, mereka harus bayar 30 ribu Rupiah buat dipakai selama seminggu. Makanya mereka pada minta duit ke keluarga di luaran, kalau nggak punya duit ya susah. Terus, nggak cuman alas tidur doang yang diperjualbelikan guys, tapi kamar juga. Kata WC, kamar di lapas tuh harganya bisa 5 sampai 25 juta per bulan.
 
Meanwhile kosan w aja ngga segitu…..
Nah kamar ini, yang kata WC, istilahnya ‘beli tempat’, itu tuh biasanya yang pakai bandar narkoba kelas kakap gitu, secara mereka banyak duit kan. Jadi, napi-napi itu bayar uangnya ke sipir dan petugas-petugas lain di sana dan itu tuh jadi pemasukan sampingan gitu buat mereka.
 
Ya ampun… Alas tidur, kamar, terus apalagi nih?
Well, ada akses handphone juga, guys yang bisa masuk ke dalam area lapas. Alurnya tuh gini, dari keluarga di luar anterin handphone terus dikasih ke tahanan pendamping. Nah abis itu baru deh handphone-nya dikasih ke napi yang bersangkutan. Lagi-lagi kalau mau bawa handphone ini harus bayar 1,5 sampai 2 juta rupiah, guys, buat biaya tutup mata dan tutup mulutnya petugas ceunah. Karena kalau ngandelin teleponnya lapas, kan nggak setiap hari dan waktu nelponnya pun juga dibatesin. Fyi akses handphone ini juga dipakai sama bandar narkoba kelas kakap buat jalanin usahanya dari balik tahanan, guys. 
 
I see. Does anyone say anything?
Ada. Kepala Kanwil Kemenkumham DKI Jakarta Ibnu Chuldun yang ngebantah semua tudingan yang ada. kata pak Ibnu, semua narapidana yang ada di situ tuh udah disediain matras buat mereka tidur. Jadi nggak ada tuh jual beli alas kardus, guys. Nah, Tommy Nainggolan, Kepala Lapas juga bilang gitu. setelah sempat beredar foto-foto napi yang tidur pakai alas kardus, pihaknya udah telusuri foto itu dan dikonfirmasi foto itu asalnya bukan dari lapas yang dia pimpin. Atau kalaupun itu dari Lapas Cipinang, bisa jadi itu foto jaman dulu, katanya.
 
Hm okay… Anything else I should know?
Fyi sel tahanan yang nge-gap banget ini beserta semua dark side yang ada di dalam tahanan tuh emang bukan cerita lama, guys. secara sempat heboh juga kan di tahun 2018 kemarin Ketua DPR RI saat itu, Setya Novanto aka Papa Setnov ngibulin Najwa Shihab dan seluruh masyarakat Indonesia terkait ‘sel palsu’ yang dia tempatin di Lapas Sukamiskin. Remember that, guys?