Era Digital Sektor Usaha Ritel Wajib Punya Toko Online

147

What’s having two versions but it’s not Taylor Swift’s album?

My ex’s personality?
Lol maaaaybe, tapi yang kita mau bahas adalah belanja online guys. Jadi nih diketahui bahwa di era serba digital seperti saat ini, ternyata berbagai sektor usaha ritel wajib kudu banget punya yang namanya toko online. Hal ini disampaikan sama Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Roy Nicholas Mandey minggu lalu, di mana menurutnya, digitalisasi toko meningkatkan kepuasan konsumen, which in turn meningkatkan tingkat belanja konsumen.

 

Tell me more.
Jadi menurut Pak Roy, emang saat ini udah nggak ada dikotomi atau perbedaan guys, antara toko online dan offline. Artinya, setiap toko harus punya dua versi toko tadi, karena emang udah kebutuhan konsumen. Makanya ni, Aprindo lagi berusaha untuk meningkatkan digitalisasi ritel-ritel yang ada di Indonesia seiring dengan meningkatnya tren belanja online. Kalo dulu ni kata Pak Roy, toko ritel tuh kesannya masih eksklusif banget karena cuma bisa dilakukan secara offline. Nah sekarang dengan adanya online shopping ini, baik online maupun offline saling mendukung satu sama lain dan jadinya meningkatkan penjualan deh.

 

Emang kondisi online shopping di Indonesia sendiri gimana sekarang?
Nah, Bank Indonesia ngasih estimasi kalo sampe akhir 2021 total nilai perdagangan e-commerce diperkirakan bakalan tembus Rp370 triliun, naik 39 persen dari 2020. Angka ini of course ngasih gambaran how well the online shopping is doing now. Terus, Pak Roy juga bilang bahwa sejauh ini at least ada 45 ribu gerai di seluruh Indonesia dari 600 perusahaan ritel yang merupakan anggota Aprindo dan semua perusahaan ini udah pada punya online shop-nya sendiri.

 

Whoaaaa that’s a looot.
Rite. Makanya Pak Roy bilang kalo pelaku usaha ritel di Indonesia harus beradaptasi dengan cepat dan melakukan transformasi digital untuk mengembangkan ritel di Indonesia. Menurutnya, perkembangan online shops yang lagi populer banget di tanah air harus bisa dimanfaatkan oleh pelaku usaha ritel saat ini dengan masuk ke dalam ekosistem digital. Selain itu, para pengusaha juga harus memberikan pengalaman lebih bagi konsumen saat berbelanja.

 

Gimana tu caranya?
Pak Roy kasih contoh ni, misalnya dengan membolehkan pembeli untuk nyobain dulu barang yang mau mereka beli sebelum melakukan pembayaran. Jadi pengalamannya persis kayak belanja offline gengs. Dengan begini, toko ritel online disebutnya bisa menambah pengalaman konsumen dalam berbelanja online, gak cuma menawarkan kenyamanan dan kepraktisan aja.

 

Got it, anything else I should know?
Kalo kamu termasuk orang yang suka belanja online, toss! Mimin juga :D. Tapi kadang-kadang, suka sering terjadi nih, ketika kamu udah ngincer satu barang pas lagi momen double date kayak 11:11 kemarin, tapi ternyata duit gajianmu udah tipis karena tangah bulan :(. Padahal, barang yang pengen kamu beli itu emang dibutuhkan banget buat menunjang produktivitas kamu. Nah, kalo udah begitu, saatnya cobain CERIA, aplikasi pinjaman dari BRI yang bisa memudahkan kamu pas lagi online shopping, even pas lagi tengah bulan! CERIA udah kerja sama dengan banyak aplikasi e-commerce jadi kalo kamu nemu barang inceran kamu, gak perlu nunggu gajian pun kamu udah bisa langsung check out! Daftar yuk guys di sini. Prosesnya cepat, gapake ribet, dan bebas biaya bulanan! Cussss….

 
*Ini adalah konten bersponsor.