Cuti Bersama Hari Raya Natal Dihapuskan

141

What will you dress up as for Halloween this year?

As someone who will still be working on December 24th.

Yep, kalo kamu udah berencana buat jalan-jalan di akhir tahun nanti, sebaiknya pikir-pikir lagi deh, kecuali kamu mau ngabisin jatah cuti personal kamu gengs. Soalnya, udah resmi ni bahwa cuti bersama Hari Raya Natal tanggal 24 Desember 2021 dihapuskan oleh pemerintah.

Reallly?
Yep. Hal ini disampaikan sama Menko Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy hari Senin kemaren. Kebijakan ini kemudian tertuang di Surat Keputusan Bersama (SKB) Tiga Menteri Nomor 712 Tahun 2021, Nomor 1 Tahun 2021, Nomor 3 Tahun 2021 tentang Tentang Hari libur Nasional dan Cuti Bersama 2021.

Kenapa diapus?
Pak Muhadjir bilang kalo ini adalah langkah pencegahan pemerintah terhadap gelombang tiga wabah covid -19 di Indonesia. Dengan begitu, Hari Raya Natal tahun ini yang jatuh di hari Sabtu gak bakal dibarengin sama liburan tambahan dari cuti bersama yang biasanya ada sebelum pandemi. Beliau juga minta ni ke masyarakat buat jangan pulang kampung selama liburan ini, karena belajar dari gelombang kedua yang terjadi setelah pulkam saat lebaran.

Hmmm…
Sebelumnya, keputusan ini emang udah diumumin sejak Juni kemaren gengs, barengan sama pengumuman penggeseran tanggal merah untuk Tahun Baru Islam dan Maulid Nabi Muhammad SAW. Tapi hari Selasa kemaren, yhaa diingetin lagi aja gitu gengs kalo penghapusan ini masih berlaku, despite kondisi pandemi di Indonesia yang trennya semakin membaik. Balik lagi, karena emang diprediksi liburan akhir tahun ini bisa memicu gelombang ketiga.

Terus Pak Muhadjir ngomong apa lagi?
Beliau juga nyampein nih kalo pas libur akhir tahun nanti, pengawasan protokol kesehatan yang ketat bakal ditingkatkan di beberapa titik. Pertama, of course di gereja pada saat perayaan Natal, kedua di tempat perbelanjaan, dan ketiga di lokasi-lokasi wisata lokal. Terus juga Pak Muhadjir minta masyarakat  untuk memaksimalkan penggunaan aplikasi PeduliLindungi di tempat-tempat publik buat melakukan tracing.

Anyone else saying anything?
Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad mendukung langkah penghapusan cuti bersama ini. Dasco bilang kalo pemerintah emang kudu bin wajib banget buat mengantisipasi gelombang ketiga ini. Jangan sampe terlena dengan rendahnya angka saat ini, karena kata beliau antisipasi ini tetep perlu, apalagi kalo mau cepet-cepet menuju new normal gengs. Selain itu, sama kayak Pak Muhadjir, Dasco juga mengimbau masyarakat buat tetep taat prokes.

Oke lah. Anything else?
Nah ada update baru terkait harga tes PCR ni gengs yang kemaren-kemaren baru aja kita omongin juga. Akhirnya, pemerintah resmi nurunin harga tes PCR jadi Rp275.000 di Jawa Bali dan Rp300.000 di luar Jawa Bali. Hal ini menyusul ramenya protes dari masyarakat soal ditetapkannya tes PCR sebagai syarat naik pesawat, dan soon to be kendaraan umum lainnya. Hal ini disampein sama Dirjen Pelayanan Kesehatan Kemenkes Abdul Kadir yang juga bilang kalo harga ini untuk hasil 1×24 jam.